ASSALAMUALAIKUM! SELAMAT DATANG KE BLOG NUKILAN KREATIF NURZA. SALAM KUNJUNG ZIARAH!

Rakan-Rakan & Followers Yang Dihargai, Terima Kasih Sekalung Budi! Tulus Dari Hati...:)

Thursday, February 28, 2013

PANTUN MAULIDUR RASUL 1432 Hijrah


Dari kemasul pergi ke Pekan,
Singgah berhenti beli kelubi;
Maulidur rasul kita raikan,
Sempena mengingati kelahiran nabi.

Singgah berhenti beli kelubi,
Hampir bermalam di rumah penakan;
Sempena mengingati kelahiran nabi,
Selawat dan salam kita alunkan.

Hampir bermalam di rumah penakan,
Menjamu hidangan siakap halia;
Selawat dan salam kita alunkan,
Kepada junjungan pembawa cahaya.

Menjamu hidangan siakap halia,
Manis rasanya dibuang jangan;
Kepada Junjungan pembawa cahaya,
Al-Quran dan sunnahnya jadikan pegangan.

Penat rasanya mencari berangan,
Dari Kuantan pergi ke Tioman;
Al-Quran dan sunnahnya jadikan pegangan,
Itulah ikutan sepanjang zaman.

Buah perah jatuh berguguran,
Makan berebut helang berterbangan;
Langit cerah bintang bertaburan,
Tatkala menyambut kelahiran Junjungan.

Kayu dibelah di tepi paya,
Sampai di baruh gelap gelita;
Lahirnya Rasulullah membawa cahaya,
Menerangi seluruh alam semesta.

Sampai di baruh gelap gelita,
Suram cahayanya di rumah bonda;
Menerangi seluruh alam semesta,
Dengan berkatnya kelahiran baginda.

Bakar jerami tepi beranda,
Akar kesum dicabut dialih;
Ulul Azmi gelaran baginda,
Rasul maksum lagi terpilih.

Akar kesum dicabut dialih,
Seinci halia diricis dibelah;
Rasul yang maksum lagi terpilih,
Itulah dia kekasih Allah.

Nukilanku,
-Nurza-
07 Feb 2011.

*Diterbitkan di stesen Radio Manis FM dan dinukil khas atas permintaan Dj Amiey Memanglah Amiey.

CORETAN KHAS BUAT AYAH (SIRI-2)



CORETAN KHAS BUAT AYAH.

LAGU-LAGU PILIHAN.

1. Ayah – Aishah.
2. Saat Terakhir – ST 12 (Lagu ini telah ditukar oleh Penerbit kepada lagu lama, saat terakhir klasik...:))..)
3. Aku Cinta Allah – Wali Band

Ayah...
Setiapkali aku cuba memejamkan mata ini, setiapkali itulah bayangan wajahmu hadir mendatangi rinduku. Mengucap salam kasih, menghulur rasa bahagia, dan sesekali adakalanya aku juga sering bermimpikan dirimu ayah, aku terasa seperti kautersenyum riang setiapkali kita bertemu. Juga ada ketikanya di dalam mimpi aku dapat melihat tempat yang ayah tinggal begitu terang disinari dengan cahaya-cahaya yang tidak kuketahui daripada mana datangnya. Sungguh cantik dan indah sekali tempat tinggalmu ayah dan aku lihat cahaya itulah yang menemanimu bersolat dan membaca al-Quran dengan tenang. Suaramu begitu merdu Ayah, seolah aku mendengarnya bagaikan ayah betul-betul berada di hadapanku ketika mengalunkan ayat-ayat suci al-Quran yang menjadi teman setiaku sewaktu diperbaringan akibat sakit yang amat teruk suatu masa dahulu. Dan di saat ayah menghampiri diriku untuk mengucapkan salam permisi dan selamat tinggal, kulihat ayah melambaikan tangan penuh ceria dan bahagia, di samping turut menghadiahkan aku sepotong senyuman yang paling manis penuh tulus dan kasih dari seorang insan bernama ayah. 

Aku rasa gembira tak terhingga ayah, walaupun hakikatnya airmataku begitu laju mengalir ketika ingin berpisah denganmu waktu itu . Biarpun pertemuan kita hanyalah di alam roh dan di alam mimpi sahaja tapi, ianya cukup terkesan di hati anakmu ini ayah. Aku cukup-cukup bahagia dapat menemuimu meskipun hanya dalam mimpi dinihari. Terkadang ada waktunya bila aku tersedar dari mimpi, ingin sekali aku berlari memeluk dirimu, merangkul erat tubuh insan yang paling aku rindui setiap detik. Ingin sekali aku mengucup mesra tanganmu yang pernah membelai diriku sewaktu kecil, tangan yang begitu banyak berjasa membesarkan aku, mencari rezeki, menyekolahkan aku dan seterusnya mendidikku sehingga mampu menjadikan aku insan yang tahu mengenal apa itu erti pengorbanan dan lantas amat menghargainya sekali Ayah....

Ayah...
Didikanmu walaupun sekadar untukku cuma tahu membaca, menulis, mengira dan berfikir, namun ia sangat besar ertinya. Kaulah guru yang paling aku sanjungi kerana contoh teladan yang ayah berikan kepadaku. Kesabaranmu terlalu tinggi Ayah, biarpun kautetap tegas dalam hal-hal yang tertentu namun, kautetap lembut dalam tutur bicaramu. Aku benar-benar kagum dengan sikapmu ayah. Katamu..sabar itu indah dan manis serta ada ganjarannya yang menanti, kalau kita benar-benar ikhlas menahan diri dari segala-galanya, biarpun realitinya ia teramat pahit dan pedih untuk dilakukan. Iya ayah...ternyata, kaumemang benar-benar seorang insan yang hebat, tabah dan penyabar. Aku bangga menjadi anakmu. Sifat dan jati dirimu begitu terserlah. Adab sopan dan tata susila amat2 kau titikberatkan sama sekali dalam hidupku untuk mengatur langkah merentasi perjalanan sebuah kehidupan di maya pada ini. 

Tidak hairanlah jika ayah sering menjadi sumber rujukan sanak saudara dan masyarakat setempat bila ada sesuatu masalah yang berlaku dan timbul di Kampung kita ketika itu. Justeru itulah, aku juga sangat menjaganya demi nama baikmu ayah. Aku tidak akan sesekali merosakkannya kerana aku tahu, itulah saja wasiat yang terbaik yang telah ayah tinggalkan untukku di masa-masa akan datang. Akan kujaga sebaiknya ayah. Segala nasihat dan pesanan berharga darimu takakan aku persia-siakan dan lupakan begitu saja sama sekali. Aku tidak mahu ayah kecewa dan bersedih dengan diriku. Aku ingin menjadi anakmu yang solehah yang senantiasa ingat untuk mendoakan kesejahteraan dirimu nun jauh di sana ayah. Aku ingin membahagiakan dirimu di sisi-Nya. Ayah, meskipun segala jasamu tidak mampu untukku balas kesemuanya namun, biarlah titisan doa yang aku titipkan disetiap solatku itu mampu menjadi teman setiamu di dalam rahmat kasih-Nya.

Ayah...
Kini tirai senja sudah semakin berlabuh...izinkan aku berundur dahulu dari segenap rasa yang membuai ingatan dan kenanganku padamu di saat ini...andai ku punya waktu terluang dan kesempatan di lain ketika, akan kucoretkan lagi untaian rinduku yang tak pernah henti untukmu di sana..... untuk akhirnya,terimalah salam al-fatihah dariku ayah, istimewa untukmu yang selalu aku rindukan. Salam kasih salam sayang, ikhlas dariku khas untukmu ayah. Doaku moga ayah tenang-tenang dalam rahmat dan naungan kasih-Nya..Insya-Allah!....aamiin...

Terima kasih.

Nukilan rasa,
CT Nurza,
13 Feb 2011.
09:34 mlm.

*Telah pun disiarkan di Radio Malaysia Klasik Nasional pada 17 mac 2011 jam 06.10 minit ptg dalam slot ADILA (AKU, DIA DAN LAGU).
Penerbit : Dj Yuyue a.k.a Nurul Asiah Bidin.
Perantara : Dj Kak Nur Liza yeo Abdullah.
Penyampai Coretan : Pelakun Kak Noraishah Atan.

*(Terima kasih sekalung budi dari saya buat Radio Klasik Nasional, Dj Yuyue, Kak Liza & Kak Aishah Atan di atas penyiaran coretan yang tak seberapa ini....budi & jasa baik kalian semua amat-amatlah dihargai).

PANTUN : TEMA DENGGI



Pergi berakit ke Tanjung Gemuk,
Silau cahaya di tengah laut;
Denggi penyakit bawaan nyamuk,
Virusnya bahaya membawa maut.

Silau cahaya di tengah laut,
Ombak berdesiran memukul Dermaga;
Virusnya bahaya membawa maut,
Jika persekitaran tidak dijaga.

Ombak berdesiran memukul Dermaga,
Ke Sungai Kandis pergi berkayak;
Jikalau persekitaran tidak dijaga,
Pastinya Aedes akan membiak.

Ke Sungai Kandis pergi berkayak,
Terbang berkeliaran si burung camar;
Pastinya Aedes akan membiak,
Jikalau persekitaran kotor tercemar.

Indahnya warna mawar di kantor,
Di muka pintu duduk si manja;
Aedes betina pembawa vektor,
Menggigit diwaktu pagi dan senja.

Di muka pintu duduk si manja,
Melihat rusa tanduknya lurus;
Menggigit di waktu pagi dan senja,
Mencari mangsa menyebarkan virus.

Melihat rusa tanduknya lurus,
Terdengar dentum tepi muara;
Mencari mangsa menyebarkan virus,
Terkena simptom rawatlah segera.

Terdengar dentum tepi muara,
Perahu tua ditarik rakan;
Terkena simptom rawatlah segera,
Supaya nyawa dapat diselamatkan.

Perahu tua ditarik rakan,
Di dalam stor duduk di pangkin;
Supaya nyawa dapat diselamatkan,
Jumpalah Doktor secepat mungkin.

Di dalam stor duduk di pangkin
Sakit menahan kaki berdarah;
Jumpalah Doktor secepat mungkin,
Rawatan pencegahan sebelum parah.

Nukilan spontan,
-Nurza-
17 Feb 2011.

*Dicipta Khas atas permintaan Dj Amiey untuk Siaran Radio Manisfm.

CORETAN KHAS BUAT AYAH (SIRI-1)




Coretan untuk slot 'ADILA' (AKU, DIA & LAGU) terbitan Radio Malaysia Klasik Nasional

SEKUNTUM RINDU BUAT AYAH

Lagu pilihan:-

1. Di Pondok Kecil - Kump. Nasyid Aeman.
2. Ayah - Aisyah.
3. Mati hidup semula - Jamal Abdillah.

Ayah...sedar taksedar sudah hampir 10 tahun ayah pergi meninggalkan kami.10 ramadan 2001, itulah tarikh paling keramat dalam hidupku. Aku kehilangan insan yang sangat-sangat aku sayangi dalam hidupku selain daripada ibu dan suamiku.

Ayah...pemergianmu benar-benar membuatkan aku rasa kehilangan sesuatu yang sangat bermakna dalam hidup ini. Kau pergi disaat-saat aku masih memerlukanmu ayah. Manakan tidak, sebaik saja aku berjaya menjalani pembedahan penting yang hampir-hampir meragut nyawaku, aku kehilangan insan yang amat aku sayangi dan kasihi dalam hidupku. Tidak dapat aku bayangkan ayah!. Aku rasa hidupku benar-benar kosong setelah ketiadaanmu.! Tiada lagi tangan yang dapat kukucup dan kucium tiapkali pulang ke kampung. Tiada lagi kata-kata nasihat penyejuk hati yang bisa kudengar untuk menjadi santapan halwa telingaku bila pulang ke rumah.

Ayah, sejak daripada kecil hingga dewasa, kau menjaga aku dengan penuh kasih sayang dan sebaik mungkin, sehingga kadang-kadang aku sering menjadi mangsa iri hati adik beradik yang lain. Ini kerana ayah banyak memberikan perhatian kepadaku disebabkan penyakit yang aku alami. Aku sedar nasibku agak malang lantaran sejak dari kecil lagi aku diuji dengan penyakit yang cukup hebat dan berat untuk ditanggung. Aku hampir-hampir berputus asa untuk meneruskan kehidupan setiapkali aku terlantar sakit.

"Aduhai!..hanya Allah sahaja yang tahu betapa sengsara dan menderitanya hidupku disaat itu ayah!"

Sudah puas ayah berhabisan wang ringgit untuk mengubati penyakitku namun, tetap takberjaya. Setiapkali pergi ke hospital, Doktor pasti akan berkata kepadaku,

"Keadaan awak normal, awak sihat dan taksakit apa pun." Aku menjadi semakin hairan mendengar kenyataan yang diberikan oleh Doktor.

Ah, peliknya! kalau aku taksakit kenapa pulak otak aku rasa macam nak pecah? badan aku panas tak terkata, kepalaku jadi berat dan berbulan-bulan aku takmampu bergerak aktif? entahlah!! aku sendiri pun taktahu kenapa keadaan kuseperti itu. Oh Tuhan! sungguh hebat dugaanmu!

Penyakitku tetap takdapat dikesan. Aku rasa kecewa teramat sangat. Saban hari hidupku hanya bertemankan airmata. Aku hanya mengunci diri di bilik. Menangis dan menangis. Itulah yang mampu aku lakukan setiap waktu untuk meluahkan rasa kecewa yang menghuni di hati.

Pernah suatu ketika, sampai berbulan-bulan aku terlantar sakit akibat penyakitku yang datang menyerang. Namun, ayah tidak pernah sesekali berasa jemu dan bosan untuk berada di sisiku memberikan kata-kata semangat, nasihat dan dorongan agar aku tabah dan sabar menghadapi ujian dari-Nya. Siang malam ayah akan berada di sisiku membacakan ayat-ayat suci al-Quran, berzikir dan berdoa tanpa kenal putus asa agar Allah meringankan penderitaanku di waktu itu. Aku terharu ayah! dalam keadaanku yang tidak berdaya itu, aku sering melihat ayah melakukan solat sunat hajat, tahajjud dan sebagainya bila saja tiba disepertiga malam. Kata ayah, waktu itu adalah waktu yang paling hampir antara kita dengan Allah, jadi kesempatan itu tidak pernah ayah lepaskan untuk berdoa dan memohon agar Allah menyembuhkan penyakit yang aku alami. Aku amat menghargai pengorbananmu ayah. Saat itu aku rasa tenang setenang-tenangnya bila melihat ayah bersolat , berzikir dan mengalunkan ayat-ayat suci al-Quran di sisiku, sambil ayah sendiri mengingatkan aku agar tidak lupa berzikir di dalam hati walaupun keadaanku begitu lemah. Syukur, alhamdulillah! walaupun sakit namun aku tetap mampu menunaikan solat atas nasihatmu ayah..

Ayah, hampir dua puluh tahun lebih kau menunggu saat aku kembali pulih seperti biasa dan ketika saat doamu dimakbulkan oleh-Nya, aku pula terpaksa menerima hakikat yang aku telah kehilanganmu selepas beberapa bulan aku menjalani pembedahan di HUKM. Dengan berkat pertolongan daripada Dato' Dr. Harun Din yang telah berusaha merawatku, sehingga akhirnya penyakitku telah dapat dikesan oleh pakar...syukur, kehadrat Ilahi Ayah!! aku telah dipertemukan dengan Ustaz dan berkat pertolongannya aku kini telah pulih dan berjaya menjalani kehidupan yang penuh bermakna seperti insan lain sesudah berpuluh tahun terlantar sakit, biarpun aku terpaksa bergantung hidup dengan ubat talian hayatku sepanjang masa..namun aku tetap bersyukur kerana kini Allah telah memberikan aku nikmat sihat yg suatu ketika dulu aku pernah kehilangannya dan tidak pernah merasainya ayah.!

Akhirnya, untukmu ayah yang kukasihi. Hanya doa dan kiriman al-fatihah sahaja yang mampu aku titipkan di penghujung solatku setiap masa. Semoga Allah SWT mencucuri rahmat-Nya ke atas rohmu di alam sana. Semuga Ayah bersemadi dengan penuh ketenangan.

Kepada Dato' Dr. Harun Din Al-Hafiz, serta pakar-pakar bedah di HUKM, terutama Profesor Dr. Jasmi Ali Yaakob dan semua pakar-pakar yang terlibat dalam pembedahanku pada 30 Julai 2001. Jutaan terima kasih kepada kalian semua kerana telah bertungkus lumus menyelamatkan nyawaku. Sesungguhnya, jasa kalian semua takakan sesekali kulupakan. Terima kasih untuk semua. Tanpa kalian yang membantuku tak mungkin aku dapat melihat dunia ini lagi. Semoga Allah merahmati kalian semua...aamiin.!

-CT Nurza-
Jun 2010.

*Telah disiarkan di stesen Radio Malaysia Klasik Nasional & mendapat sambutan serta maklum balas yang tidak terduga.Terima kasih untuk penerbit rancangan, Kak Nur liza yeo Abdullah & penyampai coretan Pn. Zuraidah Mohd Noh...jasa baik kalian takkan dilupakan kerana memberi ruang untuk kuberkarya di sini. Kepada rakan-rakan fb yang kukasihi, yang banyak memberikan maklumbalas terhadap nukilan ini, maafkan aku kerana membuatkan anda semua menumpahkan airmata disebabkan menghayati kisah dukaku, namun kesetiaan dan kesudian kalian mendengarkan kisahku ini, sangat-sangat aku hargai. Budi baik kalian serta sokongan moral yang diberikan takakan aku lupakan selamanya...Insya-Allah!


PUISI : KADANG-KADANG




Kadang-kadang...
Aku juga suka menghilang
Memujuk hati
Membuang lara
Kuusir segala dendam amarah
Pada diam yang memanjang

Aku tidak mahu berdebat
Sekadar melontar hujah yang hebat
Namun tindakan tidak bijak dan tepat
Mungkin cuma sekadar mencantas tetapi tewas
Lalu kupilih jalan
Biar kutiba-tiba hilang
Kerana mengalah takbererti kita kalah.

-CT Nurza-
28092011 12:17pm.
September 28 at 1:10pm

 *Balasan puisi spontan dari laman facebook bagi membalas puisi penyair yang dihormati, ayahanda Yassin Salleh yang berjudul "Kawan-kawan setiaku." Terima kasih ayahanda.


Yassin Salleh : diri sendiri adalah sahabat kita yang paling akrab. bila orang membuat kita lemas dan rimas, kita cari tempat yang bebas lepas bersendirian. dunia akan terasa amat indah dan kita hilang resah.
September 28 at 1:46pm 


***************************************************************************

kawan-kawan setiaku.

bila orang
jadi orang-orang
kawan hilang kawan-kawan
lalu aku berkawan dengan alam
warga alam unggas dan haiwan
tak pakai buku cek
berkawan tak payah bayar
setianya tak perlu sumpah
makanya,
merekalah kini
kawan-kawan setiaku.

yassinsalleh
0952 hrs. sept 15. 2010
ponson, manchis, bentong, pahang.
Copyright © 2011 yassinsalleh
All Rights Reserved

PUISI : PADA LIRIH BICARANYA




Pada lirih bicaranya
Terlontar senyum sinis
Dapat aku fahami
Dapat aku selami

Sepotong rasa berbaur hampa
Amarahnya berombak lagi
Bernada kecewa
Bernada kesal

Bersabarlah meniti duri
Usah turuti gejolak hati
Bimbang memakan diri
Kehidupan sekadar menagih simpati
Perjalanan hidup tiada erti
Diri sendiri kelak merugi

Aturlah kembali langkah yang pincang
Ayuh menilai diri
Perbaiki segala kekurangan
Bersyukur atas kelebihan
Bukannya hebat mendabik dada
Berasa diri amat sempurna

Maafkan aku  jika terlancang kata
Sekadar mengingati diri sesama hamba-Nya
Agar kita tidak kealpaan
Dengan nikmat kurniaan dari-Nya.

-CT Nurza-

10092011 12:22am.

PUISI JIWANG : BICARA KEPADA BULAN




Dahulu...
Engkaulah yang melagukan rindu
Melitup siluku padamu
Dengan selendang sutera wangimu
Mengungkap puisi syahdu
Tika mendengar pungguk berlagu
Kala bayu menyapa menderu
Membelai lembut sepi hatiku
Saat malam datang bertamu

Kini...
Aku ditinggal sendiri
Bulanku terus menyepi
Hilangnya takmampu aku jejaki
Tiada teman untukku berbicara lagi
Mewarnai hidup menceriakan hari
Dengan senyum dan gurauan  mencuit hati
Setia di sisi untuk menemani diri

Aduhai bulan...
Dengarkanlah rintih sepiku
Tiap saat aku rindukan dirimu
Katamu...
Bintang dan bulan tetap bersama
Takkan berpisah untuk selama
Di dada langit kita bercanda
Menyerikan malam yang kian kelam
Dengan kerdipan yang pasti menyinar
Menghiasi maya milik kita
Agar sentiasa ceria bahagia

Namun...
Semua itu kini lesu
Puas kumenanti dirimu
Kau tetap diam membisu
Malam yang indah kembali suram
Sirna cahayamu semakin temaram
Yang terlihat hanya kelam bayang-bayang hampa
Tanpamu kutak bisa tersenyum lagi

Maafkan aku bulan...
Andai kukembali bersedih dan menyisih.

Ilham spontan dariku.
-CT Nurza-
10092011 04:52pm

Wednesday, February 27, 2013

PERTANDINGAN PANTUN : NILAI-NILAI MURNI


Suram berbalam cahaya di taman,
Girang kenari di sawah padi;
Hulurkan salam limpahkan senyuman,
Santunnya diri menyerlah peribadi.

Duduk berpayung menimbang sukat,
Cuaca redup di sana sini;
Bergotong royong tingkatkan muafakat,
Sejahteralah hidup penuh harmoni.

Pohon kemangi di tepi jalan,
Di pinggir kali menjerat kedidi;
Kunjung mengunjungi jadikan amalan,
Ambil peduli tanda berbudi.

Kain basahan atas jemuran,
Kain biasa menggilap cermin;
Jagalah kebersihan alam persekitaran,
Hidup selesa kesihatan terjamin.

Mari dijamah si emping padi,
Digoreng garing si ikan pari;
Pemanduan berhemah membentuk peribadi,
Nyawa terselamat kemalangan dihindari.

-CT Nurza-

Mei 2012.

*Dicipta sempena pertandingan mengarang pantun bertemakan nilai-nilai murni anjuran Radio Malaysia Klasik Nasional. Berjaya melepasi saringan pihak Juri.

PUISI SPONTAN : TANPA TAJUK (3)


Baca Al-Quran - hati rasa tenang dan lapang
Baca Novel - hati jadi gundah dibuai rasa
Baca buku puisi - jiwa rasa indah dan syahdu
Baca buku motivasi - diri rasa bersemangat seketika
Baca buku komik - hati rasa ceria dan riang
Baca buku agama - terasa diri sangatlah kerdil dan dhaifnya...insaf
Baca info-info penting dan pelbagai - terasa betapa banyaknya hal yang aku  taktau dan perlu ambil tahu
Baca hati orang - aku cuba jaga perasaannya
Baca hati sendiri - remuk bersepai-sepai
Hancur!
Luluh!
Luka!
Semua ada 

Dan...
Macam-macam ada
Sedih!
Sadis!
Tragis!
Juga yang seangkatan dengannya

Akhirnya...
Hanya pada DIA tempatku mengadu meluah rasa
Lantaran DIA tidak pernah mengecewakan doa hambanya
Walau sering diuji dan diduga-Nya tiap waktu.

Ya Illahi!
Terima kasih menjadikan aku
Hamba yang sering menerima ujian dari-Mu
Hingga aku cekal dan tabah
Untuk mengingati dan mendekati-Mu selalu


Spontan dari hati,
-Nurza-
25 Feb 2012
11:36am.