ASSALAMUALAIKUM! SELAMAT DATANG KE BLOG NUKILAN KREATIF NURZA. SALAM KUNJUNG ZIARAH!

Rakan-Rakan & Followers Yang Dihargai, Terima Kasih Sekalung Budi! Tulus Dari Hati...:)

Thursday, February 28, 2013

CORETAN KHAS BUAT AYAH (SIRI-2)



CORETAN KHAS BUAT AYAH.

LAGU-LAGU PILIHAN.

1. Ayah – Aishah.
2. Saat Terakhir – ST 12 (Lagu ini telah ditukar oleh Penerbit kepada lagu lama, saat terakhir klasik...:))..)
3. Aku Cinta Allah – Wali Band

Ayah...
Setiapkali aku cuba memejamkan mata ini, setiapkali itulah bayangan wajahmu hadir mendatangi rinduku. Mengucap salam kasih, menghulur rasa bahagia, dan sesekali adakalanya aku juga sering bermimpikan dirimu ayah, aku terasa seperti kautersenyum riang setiapkali kita bertemu. Juga ada ketikanya di dalam mimpi aku dapat melihat tempat yang ayah tinggal begitu terang disinari dengan cahaya-cahaya yang tidak kuketahui daripada mana datangnya. Sungguh cantik dan indah sekali tempat tinggalmu ayah dan aku lihat cahaya itulah yang menemanimu bersolat dan membaca al-Quran dengan tenang. Suaramu begitu merdu Ayah, seolah aku mendengarnya bagaikan ayah betul-betul berada di hadapanku ketika mengalunkan ayat-ayat suci al-Quran yang menjadi teman setiaku sewaktu diperbaringan akibat sakit yang amat teruk suatu masa dahulu. Dan di saat ayah menghampiri diriku untuk mengucapkan salam permisi dan selamat tinggal, kulihat ayah melambaikan tangan penuh ceria dan bahagia, di samping turut menghadiahkan aku sepotong senyuman yang paling manis penuh tulus dan kasih dari seorang insan bernama ayah. 

Aku rasa gembira tak terhingga ayah, walaupun hakikatnya airmataku begitu laju mengalir ketika ingin berpisah denganmu waktu itu . Biarpun pertemuan kita hanyalah di alam roh dan di alam mimpi sahaja tapi, ianya cukup terkesan di hati anakmu ini ayah. Aku cukup-cukup bahagia dapat menemuimu meskipun hanya dalam mimpi dinihari. Terkadang ada waktunya bila aku tersedar dari mimpi, ingin sekali aku berlari memeluk dirimu, merangkul erat tubuh insan yang paling aku rindui setiap detik. Ingin sekali aku mengucup mesra tanganmu yang pernah membelai diriku sewaktu kecil, tangan yang begitu banyak berjasa membesarkan aku, mencari rezeki, menyekolahkan aku dan seterusnya mendidikku sehingga mampu menjadikan aku insan yang tahu mengenal apa itu erti pengorbanan dan lantas amat menghargainya sekali Ayah....

Ayah...
Didikanmu walaupun sekadar untukku cuma tahu membaca, menulis, mengira dan berfikir, namun ia sangat besar ertinya. Kaulah guru yang paling aku sanjungi kerana contoh teladan yang ayah berikan kepadaku. Kesabaranmu terlalu tinggi Ayah, biarpun kautetap tegas dalam hal-hal yang tertentu namun, kautetap lembut dalam tutur bicaramu. Aku benar-benar kagum dengan sikapmu ayah. Katamu..sabar itu indah dan manis serta ada ganjarannya yang menanti, kalau kita benar-benar ikhlas menahan diri dari segala-galanya, biarpun realitinya ia teramat pahit dan pedih untuk dilakukan. Iya ayah...ternyata, kaumemang benar-benar seorang insan yang hebat, tabah dan penyabar. Aku bangga menjadi anakmu. Sifat dan jati dirimu begitu terserlah. Adab sopan dan tata susila amat2 kau titikberatkan sama sekali dalam hidupku untuk mengatur langkah merentasi perjalanan sebuah kehidupan di maya pada ini. 

Tidak hairanlah jika ayah sering menjadi sumber rujukan sanak saudara dan masyarakat setempat bila ada sesuatu masalah yang berlaku dan timbul di Kampung kita ketika itu. Justeru itulah, aku juga sangat menjaganya demi nama baikmu ayah. Aku tidak akan sesekali merosakkannya kerana aku tahu, itulah saja wasiat yang terbaik yang telah ayah tinggalkan untukku di masa-masa akan datang. Akan kujaga sebaiknya ayah. Segala nasihat dan pesanan berharga darimu takakan aku persia-siakan dan lupakan begitu saja sama sekali. Aku tidak mahu ayah kecewa dan bersedih dengan diriku. Aku ingin menjadi anakmu yang solehah yang senantiasa ingat untuk mendoakan kesejahteraan dirimu nun jauh di sana ayah. Aku ingin membahagiakan dirimu di sisi-Nya. Ayah, meskipun segala jasamu tidak mampu untukku balas kesemuanya namun, biarlah titisan doa yang aku titipkan disetiap solatku itu mampu menjadi teman setiamu di dalam rahmat kasih-Nya.

Ayah...
Kini tirai senja sudah semakin berlabuh...izinkan aku berundur dahulu dari segenap rasa yang membuai ingatan dan kenanganku padamu di saat ini...andai ku punya waktu terluang dan kesempatan di lain ketika, akan kucoretkan lagi untaian rinduku yang tak pernah henti untukmu di sana..... untuk akhirnya,terimalah salam al-fatihah dariku ayah, istimewa untukmu yang selalu aku rindukan. Salam kasih salam sayang, ikhlas dariku khas untukmu ayah. Doaku moga ayah tenang-tenang dalam rahmat dan naungan kasih-Nya..Insya-Allah!....aamiin...

Terima kasih.

Nukilan rasa,
CT Nurza,
13 Feb 2011.
09:34 mlm.

*Telah pun disiarkan di Radio Malaysia Klasik Nasional pada 17 mac 2011 jam 06.10 minit ptg dalam slot ADILA (AKU, DIA DAN LAGU).
Penerbit : Dj Yuyue a.k.a Nurul Asiah Bidin.
Perantara : Dj Kak Nur Liza yeo Abdullah.
Penyampai Coretan : Pelakun Kak Noraishah Atan.

*(Terima kasih sekalung budi dari saya buat Radio Klasik Nasional, Dj Yuyue, Kak Liza & Kak Aishah Atan di atas penyiaran coretan yang tak seberapa ini....budi & jasa baik kalian semua amat-amatlah dihargai).

2 comments:

ainnur mustaqim said...

sedihnye...

CT Nurza (2010-2013) said...

Terima kasih my friend Ainnur Mustaqim kerana sudi menyelami isi hatiku di sini...