ASSALAMUALAIKUM! SELAMAT DATANG KE BLOG NUKILAN KREATIF NURZA. SALAM KUNJUNG ZIARAH!

Rakan-Rakan & Followers Yang Dihargai, Terima Kasih Sekalung Budi! Tulus Dari Hati...:)

Thursday, April 30, 2015

SAJAK : DARIKU UNTUKMU


Mawar putih putih bererti
lambang kesucian si pemberi
lambang keluhuran jiwa nan sepi
keharuman menambat sanubari


kuterima dari Arjuna sakti
sememangnya aku sanjungi
lambang cinta tidak berbelah bagi
moga mekar dan mewangi


wahai Arjuna yang aku sayangi
ketahuilah sesungguhnya engkau kucintai
biarlah jiwa dan ragaku menjadi galang ganti
demi sebuah hubungan yang belum pasti


akurku dengan ketentuan ilahi
jika memang engkau pilihan dijanji
relaku menunggu seribu tahun lagi
tiada mungkin aku mencari pengganti


hanya engkau bertahta
hanya engkau di mata
wajahmu di mana-mana
senyumanmu menggoda.


andai kesedihan bermuara
akanku ambil alih kesedihanmu
biarlah aku rasai kesedihanmu
biarlah kita rasai pedih bersama

dariku untukmu.

Norais @ Nor Azizah Idris
Taman Megah Ria
Johor Malaysia
2304204 Khamis 8:46mlm

SAJAK : AMAT RINDU


Nandaku sayang..
Ninaessha Ismail
Indah bahasamu menawan kalbu
Lelah ummie lenyap menderu
Setiap ucapan umpama madu
Mendakap erat di jiwa nan rindu
Ketahuilah wahai anakandaku
Kuingin disampingmu
Biar musim berlalu
Namun kasihmu
Kutunggu selalu
Mengisi rindu
Amat rindu
Ini,rindu ini


Norais @ Nor Azizah Idris
Plentong Johor Malaysia
28042015 Selasa 9:54 Pagi.

Gambar by Google

Tuesday, April 28, 2015

BENGKEL INKUBATOR PENULISAN NOVEL 2015










Assalamualaikum wbkth...

Salam sejahtera untuk semua rakan-rakan dan pengunjung setia blog NKN. Terima kasih kepada semua yang sudi singgah walau hanya menjengah pandang ke sini. Kesudian anda amat-amat dihargai.

Maaf, sudah beberapa hari tidak mengemas kini blog kesayanganku ini. Hambatan masa dan kesibukan diri untuk sesuatu yang sangat bermakna dalam mengisi waktu tersisa, menyebabkan blog ini terbiar sepi seketika. Ampun maaf dipinta atas segala kekurangan dan kelemahan yang ada.

Di sini, saya sempat rakamkan foto-foto kenangan sewaktu menghadiri 'Bengkel Inkubator Penulisan Novel 2015' yang bertempat di Dewan Tasik Maran, Maran, Pahang baru-baru ini. Alhamdulillah, syukur! banyak ilmu dan pengalaman rakan-rakan yang dapat saya kutip dan aplikasikan untuk memantapkan lagi penulisan saya selepas ini. Insya-Allah!

Sungguh benarlah, bukan mudah untuk mendapatkan ilmu jika tiada kesanggupan untuk berkorban masa, wang, tenaga dan segala-galanya jika tiada semangat, usaha dan kerendahan serta keikhlasan hati untuk bersama-sama menyertai program ilmiah seumpama ini. Berapa banyak pun alasan yang kita beri, pokok pangkalnya adalah terletak kepada diri sendiri. Noktah!

Saya gembira dan teruja sekali kerana pembimbing yang diundang bukanlah sebarangan orang. Beliau merupakan Penerima S.E.A. Write Award 2013 dan juga Sasterawan Perak Darul Ridzuan, Haji Malim Ghozali PK. Suntikan semangat dan curahan ilmu daripada beliau sedikit sebanyak mampu meniupkan obor iltizam ke dalam diriku yang adakalanya turun naik mood untuk menulis. Terima kasih Pak Malim. Jasamu dikenang!

Sepanjang tiga hari berada di Maran Hill Golf Resort, saya rasa cukup gembira dan riang kerana kesemua peserta sangat mesra dan santai berbual berbicara bersama-sama. Alhamdulillah, Syukur! pengalaman naik ke pentas untuk mendeklamasikan karya sendiri merupakan pengalaman yang cukup bermakna walaupun hakikatnya saya bukanlah seorang penyair, bahkan hanya penulis kecil yang serba kurang dan boleh diumpamakan sebagai melukut di tepi gantang sahaja.

Meskipun begitu, saya nekad untuk terus belajar dan belajar tanpa jemu selagi diberikan oleh Allah keseihatan yang baik, tubuh badan yang sihat dan peluang serta ruang terbuka untuk saya mencari dan menambah ilmu dari semasa ke semasa. Insya-Allah!

Hanya inisiatif diri dan iltizam yang tinggi sahaja yang mampu membuatkan kita berjaya dan semakin meningkat untuk memajukan diri sendiri. Doakan saya wahai kawan-kawan yang budiman. doa anda amat saya hargai selamanya.

Terima kasih. Wassalam.



- CT Nurza -
28 April 2015
16:32ptg.

Thursday, April 23, 2015

SAJAK : DIRI I - SUTUNG UMAR RS



Sutung Umar RS Diri I

Apabila malam akupun membuka selimut diri

Membuka selimut diri untuk mengenal diri
di situlah terdiri nyata alam
alam khabir
alam sabir
terbentang bagai bumi dan langit
bersinar terang bagai matahari.

Dengan alam khabir,
lalu terbentanglah dunia
matahari yang muncul dari timur
panasnya yang membakar bumi
hutan, sungai dan lautan
gunung-ganang dan tanah lapang
segala binatang yang terbang di udara
yang melata di bumi
yang berenang di sungai
tasik dan lautan
yang menyelinap di antara sampah sarap
mahupun yang hidup di bawah kerak bumi
awan di cakrawala yang beredar
menurut perintah-Nya.

Guru alam khabir
mengajar dan meneliti
tentang alam benda
yang telah wujud
mahupun yang belum ada
mengkaji pelbagai penyakit
mahupun membina senjata
untuk membunuh sesama manusia
atau makhluk yang tidak disenangi
nafsu haiwani.

Mereka mengkaji dengan tidak ada
titik akhir garis penamat noktah penyudah.

Bagi memperoleh kedudukan yang tinggi
mereka membuka sekolah dan pelbagai tempat belajar
bagi yang pintar dan pandai
mereka lulus dan diberi pengiktirafan
dengan segulung kertas
sebelum diberi pangkat kedudukan.

Lain dengan alam sabir
dan bidang kajiannya pun berbeza
kerana kajiannya adalah
terhadap hal yang tidak berubah
yang telah tetap: Dari mana datangnya agama
dari mana datangnya Islam
tentang sah dan batal
haram dan halal
tentang syurga dan neraka
yang tidak berubah-ubah.

Maka guru yang mengajar
tentang alam sabir
adalah mereka yang mendapat tauliah
bukan dari sekolah atau pondok
melainkan hanya dari Allah SWT:
Allah SWT semata:
ujiannya jauh lebih berat
dengan segala cacian celaan
malahan penderitaan lahir batin.

Dalam alam sabir itu
terbentang tingkat-tingkatnya
alam ahdiah, alam Esa
alam wahdah alam Nur Allah
alam wahdiah, alam nur Muhammad
alam arwah, alam roh
alam insan, alam sandaran tanpa ragu
alam ajsam, alam ada bentuk dan rupa
alam insan.

Yang dikatakan alam itu
adalah yang menerima perubahan
manakala yang menerima perubahan
akan binasa;
dan yang binasa itu adalah makhluk
apabila binasa sifat makhluk
terzahirlah nyata sifat Allah.

Makhluk itu adalah selain Allah
selain Allah itu adalah makhluk.

Alam itu adalah makhluk
dan makhluk itu adalah diri
sedang maksud diri itu
adalah binasa; tidak ada
maka maksud tidak ada
itulah sebenarnya ada.

Yang tidak ada itu sebenarnya ada
dan sifat yang ada itulah
sebenarnya tidak ada.

Yang ada itu Allah
Yang tidak ada itu makhluk.

Dalam sifat 20 perkara itu semuanya tersimpan
dikenal oleh yang berpandangan, yang berfikir
dan yang beriman.
Tidak dikenal oleh yang matanya
tak melihat – buta
tak didengar oleh telinga – tuli
tak dirasa oleh rasa – kebas, kaku.

Renungilah diri
itulah sebenarnya alam nyata
bagi menyatakan sifat Allah,
jika diri dapat mengenal diri
maka dapatlah mengenal Allah.

Wujud ertinya ada
itulah sifat bagi-Nya
sementara sifat makhluk adalah binasa
manakala binasa itu
ertinya tidak ada.

Lalu jika binasa
apakah lagi yang ada
apakah lagi yang tersisa?

Begitulah apabila kenal sifat wujud
sifat diri pun akan lebur dan sirna
ke dalam cahaya langit dan bumi.

Wujud itu bagi-Nya semata
yang selain-Nya adalah binasa.

Yang dikatakan alam itu adalah makhluk
manakala makhluk itu tidak ada dan tidak wujud
kerana makhluk itu binasa
hanya Allah yang kekal
yang wujud.

Daripada-Nya kita datang
dan kepada-Nya kita kembali
tanpa jasad
kerana jasad itu adalah alam.

Kita kembali kepada-Nya
zahir dan batin
dalam keadaan suci dan bersih
diserahkan kepada-Nya semuanya.

Sesungguhnya mengenal alam itu
adalah mengenal diri
manakala mengenal diri itu
adalah mengenal Allah
yang tidak kenal diri
tidak kenal Allah.

Manakala yang tidak kenal Allah
akan hanyut dalam lautan tak bertepi
akan sesat dalam hutan tebal tanpa denai
bagai malam gelap tanpa sebarang bintang
lalu ke manakah diri akan tuju pergi?

Bukalah hijab yang menyelubungi diri
siang mahupun malam
dengan terbukanya hijab
maka terbukalah segala pintu
dan tahulah kemanakah hendak dituju.

*Kredit & Penghargaan buat Tuan.
Sutung Umar RS, kerana mengizinkan sajak yang penuh makna ini untuk diabadikan di sini. Semoga tulisan ini membuka minda dan mata fikir kita dan segala ganjaran yang tertitip hidayah kepada yang menghalusi dan membacanya dibalasi Allah SWT pahala berlipat ganda kepada Empunya diri yang menulis catatan ini. Aamiin.

Wednesday, April 22, 2015

FOTO : SEKITAR BERADA DI UPSI & SEPANJANG PERJALANAN.





*Noted : Penghargaan & Terima Kasih buat semua teman terbaikku, Dila, Adindaku Ainnur Mustaqim, Kak Siti Rozilah & AC Ayahanda Chik Novelis.

SAJAK : PUNCAK JAYA - NOR AZIZAH IDRIS


Senyumlah semanis madu
Kurangkan masin selalu
Biarlah menangis rindu
Janganlah terasing selalu
Hidup bukan sengketa
Bukan juga tertawa
Sederhana dalam semua
Semua perkara ditimbang
Adil seksama rata
Pastilah itu dituntut
Selagi berpegang ugama
Tidak tersesat tiada terhalang
Puncak jaya dalam genggaman.


Norais @
Nor Azizah Idris
Plentong Johor
23042015 Rabu.

Monday, April 20, 2015

PUISI : NASUHA KEINSAFAN


Wangi madu dikelopak malam
Melintas harum butiran tasbih
Dalam zikir qudus kepada-Nya
Sang hamba beruzlah menyisih
Menyelak helaian dosa dalam rintih
Ada tangis di hujung sejadah
Melontar nasuha penuh insaf!


-CT Nurza-
20/04/2015
01:42pg.

*Kredit untuk Akhi NosaIskandar yang sudi merekacipta grafik ini. Puisi ini telah saya deklamasikan pada malam baca puisi Sek. Men. Agama, Maran di Maran, Pahang, baru-baru ini. Sempena dengan majlis penutupan "Bengkel Inkubator Penulisan Skrip Novel 2015" anjuran Dewan Persuratan Melayu Pahang dengan Kerjasama Dewan Bahasa & Pustaka.

untuk sebarang maklumat grafik sial layari link ini :