ASSALAMUALAIKUM! SELAMAT DATANG KE BLOG NUKILAN KREATIF NURZA. SALAM KUNJUNG ZIARAH!

Rakan-Rakan & Followers Yang Dihargai, Terima Kasih Sekalung Budi! Tulus Dari Hati...:)

Wednesday, December 14, 2016

CATATAN 1 (HARI PERTAMA) : PULARA PANGKOR 7 2016




08 Disember 2016 : Mendaftarkan diri di Jeti Lumut sambil mengambil set 15 buah buku Antologi Sajak Bersama Pekan/Bandar di negeri Perak yang diterbitkan oleh Karyawan PK. Beli tiket feri RM10 untuk pergi dan balik ke Jeti Pangkor-Lumut.

Kurang lebih jam 12:00 tengah hari aku dan seorang rakan dari Tapah menaiki feri bertolak dari Jeti Lumut ke Jeti Pangkor. Sesampai di Jeti Pangkor kira-kira jam 1:00 tengah hari, aku dan rakan baikku terpaksa berpisah lantaran kami ditempatkan di hotel yang berlainan. Saat itu, Allah sahaja yang mengetahui tentang apa yang kami rasa. Aku terpaksa duduk sendirian di Jeti Pangkor, sementara menunggu teksi untuk membawaku ke tempat penginapan di DJ Holiday Resort
.

Di Jeti Pangkor, aku tiba-tiba dipertemukan pula dengan seorang rakanku dari Singapore. Memandangkan aku duduk di situ menunggu seorang diri, beliau mengajakku mengikutinya menaiki kapal untuk program menjelajah pulau seperti yang tercatat di dalam lampiran surat jemputan dan acara. Aku nyatakan aku baharu saja sampai di situ dan tiada diberitahu untuk mengikuti program itu, lantas aku menolak.

Tiba-tiba seorang petugas PULARA lelaki bertanya kepadaku, adakah aku ingin terus check-in ke hotel atau mengikuti program di dalam kapal. Aku serba salah, lantas kutunjukkan surat jemputan yang diterima menerusi e-mel yang siap ku'print' untuk ke sana. Petugas tersebut cuba bertanya kepada seseorang yang sedang sibuk menguruskan peserta untuk menaiki kapal TLDM itu. Tidak lama kemudian seorang wanita datang menghampiriku di tempat duduk menunggu teksi.

"Maaf ya, hanya yang dipilih sahaja boleh menaiki kapal. Dalam acara tu memang ada ditulis tapi untuk acara sahaja. Peserta-pesertanya telah dipilih. Ada tinggal kad pengenalan sewaktu daftar?" Tanyanya. Aku geleng.


"Kalau begitu puan tak boleh naik. Jangan marah ya," ujarnya lagi. Aku terdiam. Tahulah aku, untuk naik kapal pun semua ada kasta. Hmmm... dalam hati aku ngomong-ngomong sendiri.

"Pergilah! buat apa saya nak marah. Setakat naik kapal tu tidaklah hairan sangat. Nanti kalau saya naik pun kapal tu karam tengah laut, mati katak saya kat laut. Kesian suami saya," desis hatiku. Wanita itu terus berlari-lari anak menuju ke tempat check-in untuk menaiki kapal. Aku tinggal seorang diri di jeti itu. Hampir jam 2.30 petang, baharu  aku diminta oleh petugas PULARA untuk menaiki teksi ke hotel.

Menjelang jam 8:00 malam, aku turun ke lobi hotel. Tiada seorang pun rakan yang kutemui di situ. Bagai nak menitik air mata, al-maklum sorang-sorang diri di tempat orang tiada teman untuk aku bertanya apa-apa pasal program seterusnya. Untuk menenangkan hati, aku tebalkan muka bertanya di kaunter siapa rakan sebilikku. Malangnya, rakan yang ditempatkan denganku tidak pula datang mendaftarkan diri sampai ke sudah.

"Saya bimbang dia pergi ikut kapal," kata seorang petugas wanita di kaunter. 


Wajahnya kelihatan cemas, namun tidak pula aku bertanya kenapa. Berat benar mulut untuk bertanya apabila disebut pasal kapal. Mungkin hati rasa amat terhiris dengan sikap egois mereka yang tadinya mengatakan aku tidak dipilih dan terpilih untuk mengikuti program tersebut. Yang dipilih hanya yang hebat-hebat katanya. Tidak mengapa, kerana aku memang jenis manusia yang sentiasa sedar diri dan cermin diri. Siapalah kita. Hanya layak ke bilik seminar aje setiap hari. Sewa teksi bayar teksi. Makan di luar bajet sendiri. Tidak kisah. Hanya 3 kali sahaja makan di majlis itu sepanjang PULARA. Naik bas ke dewan juga boleh dikira sahaja. Selebihnya kami keluar duit poket sendiri ulang-alik ke dewan dengan teksi.

~Kisah pasal "Kapal" akan disambung pada catatan hari kedua. Tunggu!~

-CT Nurza
14 Disember 2016
20:32

No comments: