ASSALAMUALAIKUM! SELAMAT DATANG KE BLOG NUKILAN KREATIF NURZA. SALAM KUNJUNG ZIARAH!

Rakan-Rakan & Followers Yang Dihargai, Terima Kasih Sekalung Budi! Tulus Dari Hati...:)

Friday, September 8, 2017

ULASAN BUKU PERTIWI KERSANI - AKHBAR MINGGUAN MALAYSIA


Memulai awal September dengan karya terbaharu diterbitkan di Akhbar Mingguan Malaysia bertarikh 03 September 2017. Syukur, Alhamdulillah! Ini merupakan ulasan buku yang ke #3 saya tulis (jua tiada penyuntingan dilakukan) dan diterbitkan di akhbar arus perdana MM. Terima kasih sekalung budi kepada Tn. Editor kerana sudi menilai dan memberi ruang untuk saya terus berkarya menggilap bakat agar lebih menyerlah dan bersinar meskipun hanya sekadar menulis ulasan-ulasan buku untuk diperkenalkan kepada khalayak.

Dengan sumbangan bakti yang sebegini, saya berharap penulis- penulis dan penerbit akan lebih gigih untuk mempertingkatkan usaha bagi menghasilkan karya-karya yang lebih baik dan bernilai pada masa akan datang.

Kita perlu membuktikan bahawa buku- buku yang diterbitkan secara persendirian juga bukan buku yang bernilai sampah seperti tohmahan-tohmahan sesetengah pihak atau individu  yang kita baca dan dengar selama ini. Kita juga berupaya menghasilkan karya-karya yang baik dan bermutu mengikut standard BMT.

Seharusnya, dengan usaha yang kita lakukan ini, kita berjaya mencelikkan mata fikir mereka yang buta dan hanya tahu menilai serta menghukum berdasarkan emosi dan ketidakpuasan hati semata-mata kerana berasa diri terlalu bagus. Buktikan kita bukan penulis subsidi dan royalti yang tidak mampu berdikari dan menjadi diri sendiri. 

Biarkan hari ini kita dikecam dengan pelbagai kritikan untuk menjatuhkan, namun kita tetap bangkit dan berdaya saing dengan daya usaha untuk terus berjaya. Saya yakin suatu masa nanti pengkritik yang suka membakul sampahkan karya-karya kita ini pasti akan termalu sendiri kerana karya-karya mereka jua tidaklah sebagus mana tanpa disunting dan dibaiki oleh editor-editor yang hebat dan berpengalaman. Tak perlu cakap besar hanya kerana buku-buku anda berjaya lolos di penerbitan gergasi. Zaman ini zaman ampu dan bodek, yang lurus bendul tak reti ampu bodek, cukuplah terbit sendiri asalkan karya-karya anda juga bermutu tinggi. 

Ayuh kawan-kawan, teruskan usaha dan perjuangan kita biar apa nak dikata. Salam sukses untuk semua. 

-CT Nurza
07 Sept 2017

Tuesday, August 15, 2017

PUISI PILIHAN NST : MAGENTA KEINSAFAN (13 Ogos 2017)



13 Ogos 2017, Terima kasih Akhbar NST Sabah kerana sudi menerbitkan karya kecil saya untuk mengisi ruangan Puisi Pilihan pada minggu lalu.

MAGENTA KEINSAFAN terinspirasi daripada sekeping foto pemberian seorang sahabat yang tiba-tiba mencetuskan ilham saya untuk menukil sajak ini secara spontan. Saya cuba mengupasnya dengan pemikiran dan pemerhatian saya terhadap gambar tersebut.

Apabila Allah ingin memberi sesuatu kepada kita, maka dipancarkan ilham yang baik-baik untuk menulis. Saya sering meminta dan berdoa agar diberikan ilham yang segar bugar untuk berkarya. Jika boleh setiap penghasilan karya, saya ingin mencari suatu kelainan dan punya identiti sendiri. Ikut-ikutan cara dan gaya orang lain itu bukan cara saya. Saya suka menulis ikut buah fikiran sendiri, itu lebih bermakna.

Daripada karya ini saya juga banyak belajar sesuatu yang baharu... terima kasih kepada warga kerja NST, Tn. Editor, rakan-rakan seperjuangan yang tulus, insan mulia dan budiman yang banyak menunjuk ajar saya menghasilkan karya bermutu dan bagus dalam genre sajak dan cerpen serta semua yang sudi membaca karya saya, kebaikan dan doa kalian tidak akan saya lupakan.

Andai ada segala kekurangan dan kelemahan dalam karya-karya saya, ampun maaf dipinta kerana saya ini cuma penulis kecil yang sentiasa belajar dan terus belajar dengan cara sendiri dalam sepi yang terindah untuk saya maknai dengan pengisian-pengisian yang berfaedah. Jika ada sebarang teguran dan pandangan boleh sahaja tinggalkan komentar tuan puan di laman ini. Insya-Allah! Akan cuba saya luangkan waktu untuk menjawabnya nanti.

Salam santun salam hormat selalu buat semua. Terima kasih.

CT Nurza
Selangor.
15 Ogos 2017

Wednesday, July 26, 2017

ULASAN BUKU KUMPULAN CERPEN : 30 HARI LAGI




Syukur, Alhamdulillah! 23 Julai 2017 yang manis. Sekali lagi Ulasan Buku yang ditulis dan dihantar ke Ruangan Seni & Budaya Akhbar Mingguan Malaysia berjaya diterbitkan dalam tempoh seminggu tanpa menunggu lama untuk disiarkan. Ulasan ini merupakan ulasan ke #2 saya yang dihantar ke MM sekali gus diterbitkan dalam waktu terdekat dan singkat tanpa disunting.

Terima kasih Tn. Editor kerana sudi menilai dan menerima karya kecil saya untuk diterbitkan. Meskipun saya hanya penulis kecil dan tidak ternama, namun dengan tersiarnya karya-karya kecil saya di akhbar arus perdana yang begitu senget persaingannya, sekurang-kurangnya saya rasa tersuntik semangat untuk terus berdaya saing dan maju dalam menghasilkan karya-karya bermutu dan berkualiti dari semasa ke semasa.

Saya akui memang tidak mudah untuk mengekalkan momentum berkarya ini secara berterusan jika tiada semangat dalaman yang tinggi dan tidak mampu bersaing secara sihat di gelanggang yang tepat. Bagi saya persaingan seumpama ini bagaikan satu cabaran hebat yang perlu saya sambut secara positif untuk menjadi penanda aras dalam berkarya. Tanpa keberanian untuk menghadapi sebarang kegagalan, sudah pasti kita tidak akan berjaya sampai bila-bila.

Jadi, kepada yang menyintai bidang penulisan, pastikan niat anda lurus dan betul. Ini kerana niat yang terpesong akan menempatkan diri kita kepada jurang kegagalan dan sukar untuk berjaya setiap usaha yang dilakukan. Jadi, bersihkan hati betulkan niat kerana itu yang paling utama bagi seorang penulis.

Sampai jumpa lagi. Terima kasih sekalung budi kepada semua para pengunjung blog NKN yang sudi bertamu.

©CT Nurza
26 Julai 2017

Friday, July 14, 2017

ULASAN BUKU : TRIBUNAL CINTA ( MINGGUAN MALAYSIA)


Salam sejahtera salam bahagia semua. Apa khabar? Dengan harapan semoga semuanya berada dalam situasi yang baik serta dilindungi Allah SWT selalu.

Alhamdulillah... Antologi Bersama Cerpen " Tribunal Cinta" sudah hampir 2 bulan berada di pasaran. Ini merupakan antologi istimewa bagi saya dan rakan-rakan yang menyertainya.

Antologi ini telah diulas oleh Tuan S. Amir On pada minggu lalu bertarikh 9 Julai 2017 terbitan Akhbar Mingguan Malaysia, Ahad.. Syukur dan terima kasih saya ucapkan kepada beliau kerana sudi mengulas cerpen hasil karya saya juga bersama karya rakan-rakan yang lain.

Sejujurnya cerpen ini karya luhur dan jujur dari hati, namun saya cuba menggarapnya dengan sebaik mungkin agar ia dapat memberi kesan kepada pembaca yang mengikuti perkembangan karya-karya saya yang tidak sehebat mana tetapi telah mencuba sedaya upaya melakukan yang terbaik untuk pembaca semua. Selebihnya, terserah kepada penilaian pembaca.

Saya menerima segalanya dengan lapang dada. Setiap hari saya cuba memperbaiki mutu penulisan saya untuk mencapai ke tahap yang lebih sempurna daripada sebelumnya. Insya-Allah! Segala teguran dan kritikan yang membina amat saya hargai.

Kepada rakan-rakan kolaborasi semua, Syabas & Tahniah! Saya ucapkan. Semoga semuanya terus sukses dan maju jaya selalu. Amin. Terima kasih sekalung budi.

"Melangkah biar ada matlamat. Menulis biar berpaksi kepada niat yang murni, bersaing biar terus secara sihat dan masuk ke gelanggang yang tepat, berdengki iri jangan sekali-kali dibiak diternak mengotorkan hati dan peribadi. Suci putih hati terbuka luas pintu rezeki! Insya-Allah."

©CT Nurza
14 Julai 2017

Monday, July 10, 2017

ULASAN BUKU : MINGGUAN MALAYSIA 09 Julai 2017



Alhamdulillah... Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala pujian hanya untuk-Nya.

Syukur setinggi syukur kerana niat murni saya Allah makbulkan. Terima kasih editor Akhbar Mingguan Malaysia kerana sudi meneliti dan menilai ulasan buku Antologi Bersama " REGIS" ini untuk diterbitkan sebagai pembuka tirai bulan Julai 2017. Ulasan buku ini merupakan karya pertama saya yang berjaya diterbitkan pada Julai ini dalam tempoh tidak sampai seminggu dihantar ke penerbitan arus perdana. Tiada kata seindah bahasa. Terima kasih sekalung budi.

Hasil galakan dan sokongan teman-teman seperjuangan yang memberi kepercayaan dan meyakini kemampuan saya, akhirnya saya menyambut positif hasrat mereka untuk mengulas buku ini sekadar kemampuan yang ada pada saya. Berkat doa mereka juga saya begitu teruja untuk mencuba menulisnya dan hantar ke akhbar MM. Alhamdulillah! Tanpa duga ia membuahkan hasil. Secara tidak langsung, ini menjadi satu suntikan semangat untuk saya terus melangkah ke hadapan dengan menerokai genre ini pula yang sememangnya turut menjadi minat saya.

Kepada rakan-rakan yang sentiasa ada menyokong usaha saya, kalian sentiasa dalam doaku jua. Semoga kita semua sentiasa sukses dalam usaha dan apa jua yang kita lakukan. Kuatkan tekad dan pergantungan kita hanya kepada DIA Maha Pemberi Rezeki dan keberkatan di atas segala usaha dan niat tulus kita. Insya-Allah! Sukses selalu...

Salam harmoni dan salam kejayaan buat semua! Terima kasih.

-CT Nurza
10 Julai 2017

*kredit foto : Ehsan Tn. Tabir Alam & Pn. Sabariah Nor Salleh. Terima kasih.

Tuesday, June 20, 2017

SAJAK & SONETA 2017


Jun yang manis. Terima kasih Akhbar Utusan Malaysia Sabtu E-sastera (17 Jun 2017) kerana sudi menilai dan menerbitkan karya kecil saya sebuah sajak berjudul "Monopoli Sunyi" yang telah dihantar pada November 2016. Syukur, Alhamdulillah!


Karya kedua yang terbit pada minggu lepas (18 Jun 2017) sebuah puisi genre Soneta berjudul "Pasar Ramadan". Karya ini dihantar pada awal Jun yang lalu. Terima kasih Akhbar Sinar Harian yang juga sudi menilai dan menerbitkan karya kecil saya. Tersuntik semangat untuk terus berkarya dan berkreativiti dengan penghasilan karya-karya yang berkualiti. Insya-Allah!

~Salam Ramadan dan Syawal buat semua yang saya hormati~

- CT NURZA
20 Jun 2017

Friday, June 16, 2017

CORETAN PAGI (2)




Assalamualaikum...

Selamat pagi dan salam sahur semua. Salam lailatulqadar juga. Semoga kita semua diberi
Keampunan oleh Allah atas segala salah silap dan dosa-dosa kita yang terlalu banyak. Mudah-mudahan Ramadan tahun ini memberi kesan terindah mentarbiah diri dan sikap  kita selama sebulan di madrasah Ramadan.

Mohon maaf, kerana dah lama tak kemas kini entry-entry terbaharu di laman ini atas kesibukan rutin seharian dan sebagainya. Berkebetulan baru-baru ini tab saya bermasalah, jadi terpaksalah menyepikan diri bertenang-tenang rehatkan minda buat seketika.

Walau bagaimana pun, syukur alhamdulillah! Sebelum tab terkena serangan virus daripada luar, saya sempat menyiapkan beberapa buah karya untuk dihantar ke akhbar, majalah dan jua untuk diantologikan. Mohon doakan saya terus tabah dan cekal untuk berkarya dengan tenang dan damai meskipun banyak dugaan yang terpaksa didepani... Insya-Allah!

Okeylah, sudah hampir 4:00 pagi. Saat paling hampir antara kita dengan DIA, ayuh kita tunaikan apa yang perlu. Jika ada kesempatan nanti kita jumpa lagi. Akan saya kongsikan karya-karya terbaharu saya di sini kelak. Doakan saya agar dikurniaka ilham yang baik dan bernas untuk menulis.

Terima kasih sekalung budi buat semua...jika anda ada teguran membina untuk memantapkan blog kecil saya ini, silalah tinggalkan komen dan alamat e-mel ya. Andai buah fikiran anda dapat menarik perhatian saya, Insya-Allah! Akan saya berikan hadiah sebagai penghargaan nanti...

Sampai jumpa lagi. Selamat bersahur dan Assalamualaikum...

- CT Nurza
16 Jun 2017

Sunday, June 4, 2017

CORETAN PAGI


Assalamualaikum...

Salam keceriaan buat semua. Bagaimana puasa tahun ni? Bertambah lebih baik atau masih di takuk lama tahapnya? Dah muhasabah diri pagi-pagi ni?

Sepanjang bulan puasa ni, banyak lagi status-status pengguna laman sosial yang masih tak berubah-ubah sikapnya dari bulan biasa. Siangnya puasa, letih tahan lapar seharian. Menjelang malam, tulis lagi status-status di fb, twitter dan lain-lain kutuk dan sindir-sindir orang lain. Allah Hu Rabbi... semakin tua umur patutnya semakin matang. Ni masih tunjukkan contoh sikap dan peribadi yang tak berapa nak molek khalayak tengok.

Sebahagiannya mudah sangat menyelar orang lain begitu begini, bodoh, sombong, ujub, riyak, takabbur dan lain-lain. Tetapi sebenarnya mereka lupa untuk cermin dirinya sendiri yang angkuh dan ego tanpa sedar. Kejahatan lidah masih tak terkawal. Suka bercakap menyinggung perasaan. Jadi, di manakah letaknya nilai puasa kita tu ya? Kadang-kadang saya cemoih buka fb itulah sebabnya. Perangai pengguna fb yang tak semengah! Semakin hari semakin teruk. Entah kenapa bila orang lain berperangai tak elok, saya yang rasa malu!

Malas nak like status-status kenduri makan daging busuk ni. Semua orang ada emosi. Maka bijak-bijaklah kawal emosi walaupun sakit hati macam-macam kat orang. Check list diri sendiri, kerana kita pun tak seindah mana sikap dan peribadi. Tak perlu perasan diri kita terbaik dan hebat. Asyik jadi langau mencari kekotoran. Belajarlah menyantuni dan menghormati orang lain.

Kita hidup di dunia ni tak lama mana pun. Jangan suka sakitkan hati orang dengan sikap kita. Nanti apabila ada orang lain balas balik sakitkan hati kita, tahu pulak nak sentap-menyentap dan macam-macam. Sedangkan kita tak sedar perbuatan kita pun terlalu menyakitkan hati dan perasaan insan lain. Apa ke benda up status-status yang menampakkan kepincangan peribadi kita sendiri yang serba kurang. Kurang akhlak dan kurang adab. Masya-Allah!

Jadi, bulan puasa ni, tolong jaga patah-patah perkataan yang ingin dilontarkan. Kita hormat orang, orang lagi hormat pada kita. Jagalah adab bila berkata-kata supaya rakan-rakan selesa mendekati kita. Tidak ada orang yang suka bergaul dengan si mulut jahat KECUALI sama-sama bermulut jahat. Memang serasi selagi tak kena buku dengan ruas kan????

Okeylah, saya nak berhenti di sini dulu. Nak masak sahur. Ada masa jumpa lagi ya. Untuk semua, jaga amalan jagalah sikap dan tutur kata. Lebih baik buat hal sendiri dan diam daripada asyik nak memuntahkan emosi kita menyinggung hati insan lain di laman sosial. Tak mendatangkan manfaat kepada yang membaca. Bosan lagi ada. Jika ada sebarang masalah selesaikanlah secara peribadi... itu lebih cerdik tindakannya!

Sekian, salam sahur. Terima kasih.

- ©CT Nurza
04 Jun 2017

Thursday, June 1, 2017

BUKU & GiFT UNTUK PEMBACA TC


Assalamualaikum...
Terima kasih dan syukur kerana Antologi Tribunal Cinta ini telah sampai ke tangan penerimanya. Terima kasih sudi memiliki buku ini dan sudi menghadami karya-karya penulis kecil seperti kami. Semoga beroleh ilmu dan manfaat selepas membacanya.

Selamat malam dan selamat bertarawih!

Tuesday, May 30, 2017

CORAT CORET (vi)

Assalamualaikum...

Selamat pagi dan salam dhuha. Bagaimana cuaca di tempat saudara dan saudari, tuan puan... kat tempat saya cuaca mendung. Mungkin tunggu masa je hujan turun. Apa pun syukur Alhamdulillah! Semoga gembira makhluk alam dengan titisan rahmat Ilahi yang mencurah.

Hari ni apa plan kita ya? Saya cuma nak beroperasi melipat kain baju dan mengemas rumah je hari ni. Hujan-hujan ni memerap di rumah lagi bagus. Banyak kerja-kerja rumah dapat disempurnakan. Insya-Allah!

Sempena bulan berkat ni, mari kita bersama-sama mendoakan ibu-bapa, adik-beradik, sanak saudara serta muslimin muslimat takkira di mana pun berada agar sentiasa diberi kesihatan yang baik, dipermudahkan urusan dan rezeki serta dapat menjalani ibadah puasa dengan tenang dan aman. Amin...

Selamat menunaikan ibadah puasa. Jumpa lagi.

-CT Nurza
30 Mei 2017 ni

Monday, May 29, 2017

KONSERT MUZIKAL PUITIKA PUJANGGA 2017


Assalamualaikum...

Selamat pagi semua. Selamat menjalani ibadah puasa. Semoga sihat sejahtera meneruskan rutin harian kita.

Beberapa bulan lepas, saya berhasrat sangat untuk menyaksikan Konsert Muzikal Puitika Pujangga ini. Namun disebabkan berhalangan masalah kesihatan, harapan hanya tinggal harapan.

Hari ini, saya ingin kongsikan artikel yang ditulis oleh penulis undangan kolum 1 Memoir di dalam Akhbar Buletin Rakyat kira-kira sebulan yang lalu.

Untuk membaca artikel ini, anda boleh klik pada gambar dan zoomkan. Terima kasih kepada penulis kolum 1 Memoir, Ayahanda MPTD yang sudi berkongsi artikel ini untuk dipaparkan di blog kecil saya.

Semoga ada manfaat untuk kita bersama.

Terima kasih sekalung budi.

-CT Nurza
29 Mei 2017

Sunday, May 28, 2017

ANTOLOGI TRIBUNAL CINTA & BERBALAS PANTUN.


Foto 1 : Antologi Bersama Ke #34 (Antologi Berbalas Pantun)


Foto 2 : Antologi Bersama Ke #35 (Antologi Tribunal Cinta).

-CT Nurza
28 Mei 2017

UCAPAN RAMADAN 1438 HIJRAH



Tiada yang lebih manis apabila Ramadan tiba, kita dapat berbuka puasa bersama ayahbonda tercinta. Al-Fatihah...

SALAM RAMADAN 1438 HIJRAH



Assalamualaikum dan salam sahur...

Apa khabar semua? Didoakan agar sentiasa dalam peliharaan Allah SWT sepanjang masa.

Beberapa hari ni semangat saya menjadi 'down' sedikit apabila karya yang dinantikan penerbitannya tiba-tiba berlaku kecacatan pada awal perenggan dan kesilapan tatabahasa yang dilakukan oleh pihak lain tanpa mengikut manuskrip asal cerpen yang saya berikan.

Saya tidak mahu hipokrit kerana saya bukan manusis jenis kaki bodek, ampu dan bermuka-muka untuk memuji jika karya saya jadi kurang elok selepas diterbitkan dalam bentuk buku. Bagi saya penerbitan karya di dalam buku ini sangat penting dijaga mutu karyanya kerana ia menjadi persembahan yang terbaik untuk pembaca menilai dan meneliti daripada pelbagai aspek.

Tidak semua penulis zero ilmu tatabahasa walaupun kami bukan ahli bahasa bertauliah dan hebat. Sebagai penulis kami sentiasa meningkatkan ilmu penulisan... tetapi apabila kesilapan itu dilakukan oleh pihak kedua tanpa pengetahuan kami semasa proses layout dan editing, ia terasa amat mengecewakan biar terpaksa memendam rasa karya yang ditulis menjadi 'cacat' dan mendapat kritikan. Semua ini penulis yang akan tanggung apabila karya yang dibaca oleh khalayak terdapat banyak kesilapan berbeza dari naskah asal yang diberikan... 😭😭😭

Pengalaman saya bertugas sebagai penolong editor sebuah majalah, telah saya manfaatkan sebaiknya di dalam setiap hasil karya cerpen atau puisi. Saya hanya pastikan karya-karya terbaik dan sifar kesalahan ejaan, tatabahasa dan tanda baca sahaja akan saya hantar untuk dinilai bagi tujuan penerbitan sejak saya melibatkan diri dengan penulisan terutama cerpen.

Alhamdulillah! Sebagai buktinya, tiada karya-karya saya disunting oleh editor majalah atau akhbar melainkan disiarkan mengikut karya asal yang diberikan. Setiapali karya terbit di media cetak, saya pasti akan membuat semakan kembali dengan karya asal yang dikirim jika ada yang disunting atas kelemahan saya sendiri. Insya-Allah! Selagi tidak mencacatkan mutu karya saya, saya menerima dengan lapang dada dan terbuka untuk memperbaiki mutu penulisan saya.

Begitu juga dengan karya-karya untuk diantologikan. Saya pastikan yang terbaik dan berpuas hati sahaja akan dihantar untuk diterbitkan. Kesilapan ejaan, tanda baca dan tatabahasa saya akan cuba jaga sebaiknya. Ini kerana saya tak suka buat sesuatu asal boleh dan sambil lewa kerana saya tahu hasilnya amat merugikan... 😢😢😢😢😢

Walau apa pun Tahniah! Kepada semua yang terlibat. Tiada kata seindah bahasa. Terima kasih sekalung budi. Nampaknya, mood saya dah spoil untuk berantologi, maka biarlah saya beristirahat ikut jejak langkah kawan-kawan hasilkan karya-karya terbaik untuk penerbitan di media cetak dan hasilkan buku persendirian pula jika ada rezeki kemudian hari. Apa guna saya terus berantologi jika sering diuji kekecewaan berpanjangan... mohon maaf pada semua.

Terima kasih...

- CT Nurza
28 Mei 2017

Thursday, May 25, 2017

TRIBUNAL CINTA (ANTOLOGI CERPEN BERSAMA)


Assalamualaikum...

Selamat pagi, salam sejahtera dan salam bahagia selalu...

Syukur, Alhamdulillah! Antologi yang ditunggu-tunggu telah pun terbit. Terlebih dahulu "TAHNIAH" kepada semua ahli jemaah yang seramai 18 orang menyertai Antologi yang cukup istimewa ini bersama "Tuan Tanah Kedaunnya" AC Jaffrie & Nurimas SN.

Antologi ini menarik kerana mengetengahkan karya penukil-penukil yang berbakat besar dan hebat. Hasil kolaborasi Penulis Otai dan penulis baharu.

Di sini saya paparkan wajah-wajah para penukil aksara di dalamnya. 6 jejaka Macho, hensem, kacak bergaya telah menyambut cabaran TC dengan karya-karya yang mantop meletoppp gitu dengan di kelilingi bunga-bungaan... 😊😊😊😊


Foto 1 : Penerbit yang fokus dan berkaki lebar... opsss! Bukan... berkaliber... ya ampun pak! Waduh... 😁😁


Foto 2 : Penghulu Grup TC. Tuan Penyelenggara yang cukup beriman, tenang dan suka merajuk... merajuk sebab gambornya tak dicreated gitu... saja mendera perasaannya... ya ampunnn!! 😂😂


Foto 3 : Doktor Pakar yang paling tip-top di hospital HOSHAS, Temerloh dan paling cool serta Sporting dalam grup Wssp TC. Siapa kata doktor tak boleh berkarya walau dalam kesibukan tugas merawat dan menyelamatkan nyawa pesakit?? Yang paling penting pengurusan masa membuktikan mereka mampu menceburi dua bidang dalam satu masa. Tahniah! Dr... 👍👍👍 😁😁😁


Foto 4 : Jejaka kesayangan anak-anak Semelai. Seorang guru BI yang sentiasa mendidik anak-anak muridnya dengan penuh dedikasi. Beliau juga hebat dan gigih berkarya walau sering kesibukan dan kesuntukan masa. Tahniah! Cikgu IP... terus melangkah maju... 👍👍👍😁


Foto 5 : Jejaka paling pemalu tetapi seorang yang prolifik berkarya di media arus perdana dan menyertai beberapa buah Antologi-Antologi Bersama. Beliau hanya muncul sekali-sekala sahaja dalam grup TC tetapi tetap sporting dalam setiap perbincangan kami. Tahniah! Dan terus sukses Wadi...



Foto 6 : Seorang pemetik gitar handalan dan sungguh romantik. Katanya dia sedang mengejar bayang Safia. Untuk mengetahui siapa Safia yang dikejar dan diburunya, jangan lupa dapatkan antologi ini dengan secepatnya sebelum stok kehabisan.



Kepada sesiapa yang ingin mendapatkan Antologi istimewa ini, anda boleh berhubung secara terus di PM fb, insta, twitter, dll dengan penukil-penukil di atas ataupun terus sahaja e-mel kepada saya di alamat e-mel ctnurza@gmail.com

Selain itu anda boleh berhubung di akaun instagram saya juga ct_nurza untuk sebarang pembelian buku ini. Terima kasih.


*Note ~ Harga buku tidak termasuk kos pengiriman. Cas untuk pos mengikut pembelian dan kos yang ditetapkan oleh pihak pos laju.

Terima kasih sekalung budi.

-CT Nurza
25 Mei 2017

Thursday, May 18, 2017

BERBALAS PANTUN (ANTOLOGI KE #34) 2017





Alhamdulillah! Mei disambut dengan 2 buah buku Antologi Bersama yang terbaharu. Antologi Berbalas Pantun dan Antologi Cerpen Tribunal Cinta yang telah pun diterbitkan.

Sebagai salah seorang penulis yang terlibat, tiada kata seindah bahasa nak diucapkan selain mengucapkan rasa syukur yang tidak terhingga.

Apa pun selamat maju jaya selalu buat rakan-rakan semua. Terima kasih sekalung budi

-CT Nurza
18 Mei 2017

Tuesday, May 16, 2017

SELAMAT HARI GURU 2017



Soneta ini telah pun disiarkan di Akhbar Mingguan Malaysia pada tanggal 14 Mei 2017 yang lalu. Terima Kasih MM dan editor yang sudi menilai serta menerbitkan karya kecil saya di ruangan seni dan budaya. 


-CT Nurza
16 Mei 2017
3:50 AM

Monday, May 15, 2017

PUISI HARI GURU 2017 (SONETA) : GURU PERKASA



Alhamdulillah! Mei yang manis... sekali lagi karya kecil saya berjaya diterbitkan di akhbar arus perdana untuk tahun 2017 ini. Doa dan usaha yang baik hasilnya jarang sekali mengecewakan hati. Pokok pangkalnya nawaitu kita yang akan menentukan.

Terima kasih kepada sahabat-sahabat setia, suami, keluarga dan kesemua insan-insan yang tulus mendoakan kejayaan saya setiap masa. Walaupun hanya kejayaan kecil secara peribadi apabila karya-karya yang dihantar berjaya diterbitkan, setidaknya ia merupakan pemangkin semangat untuk saya terus berkarya. Maju mengorak langkah jauh ke hadapan bersama impian untuk menghasilkan karya-karya bermutu. Insya-Allah!

Saya dedikasi puisi soneta ini istimewa buat semua guru-guru tak kira di mana sahaja berada terutama guru-guru yang pernah mengajar saya. Kalian semua dalam ingatan. Semoga Allah SWT memberikan ganjaran yang sebaiknya di akhirat nanti. Amin.

Terima kasih sekalung budi

-©CT Nurza
15 Mei 2017

Sunday, May 14, 2017

Corat-Coret (v)


Assalamualaikum...

Salam ceria di pagi minggu. Didoakan semoga pembaca-pembaca setia blog NKN berada dalam situasi sihat walafiat. Hari minggu ni ramai yang buat kenduri-kendara dan sebagainya. Semoga lancar segala urusan tanpa gangguan.

Kepada yang kurang sihat, diuji dengan masalah kesihatan, semoga cepat sembuh dan pulih kembali. Memang tidak mudah untuk bertabah dengan ujian yang menimpa kita, namun jikalau kita berjaya mengawal emosi kita dan reda dengan dugaan yang menimpa, kita akan dapat menempuhinya dengan cekal. Insya-Allah. Saya menulis berdasarkan pengalaman sendiri. Bukan rekaan atau sekadar nak memberi nasihat kepada sesiapa.

Pengalaman diuji dengan penyakit berat hampir 19 tahun, memang membuatkan diri rasa tertekan, hampa, kecewa dan pesimis terhadap ketentuan takdir, namun saya berjaya melawan perasaan itu daripada menguasai diri. Saya dilatih oleh arwah ayah untuk sentiasa bangun malam, solat 2  rakaat mohon kepada Allah secara terus agar dipulihkan penyakit saya. Dengan izin-Nya, Alhamdulillah! Kini saya telah kembali pulih seperti sediakala, meskipun sepanjang hayat perlu patuh dengan arahan doktor untuk meneruskan rawatan berkala selepas pembedahan tetapi setidaknya saya sangat bersyukur dengan peluang kedua yang diberikan untuk meneruskan hidup dengan tenang.

Jadi, untuk mempercepatkan proses pemulihan kita, elakkan diri daripada tekanan yang berlebihan. Selalu isi masa dengan perkara berfaedah dan menggembirakan hati. Kesihatan kita hanya kita yang tahu. Hindari daripada berdampingan dengan insan-insan yang selalu membuatkan hati kita terluka, hilang semangat dan keyakinan serta membawa kita kepada sikap-sikap negatif.

Okeylah! Saya nak memasak dulu sediakan sarapan pagi. Nanti ada masa saya tulis lagi. Semoga hari ini ada berita gembira dan bahagia buat kita semua... jumpa lagi. Jaga diri hiasi peribadi dan jadilah kita ummah yang gemilang... Insya-Allah!

Terima kasih... 😘😘😘



-CT Nurza
14 Mei 2017
6:46 AM

Friday, May 12, 2017

KOLEKSI ANTOLOGI BERSAMA 2013-2017





Assalamualaikum dan selamat bersarapan pagi semua...

Alhamdulillah! Syukur dipanjatkan kepada Yang Maha Esa, lantaran dengan rezeki ilham dan kesihatan yang baik dapat saya menyertai lebih 33 buah Antologi Bersama di dalam pelbagai genre penulisan seperti yang terdapat pada gambar ini. Sebahagian lagi Antologi yang lain masih dalam proses penerbitan.

Insya-Allah, menjelang 2020 saya cuma sasarkan untuk memiliki 200 buah Antologi Bersama selain beberapa buah buku perseorangan. Itupun jikalau usia saya sempat sampai kepada tahun 2020 sempena mencapai wawasan saya sendiri untuk memiliki perpustakaan mini yang memuatkan karya-karya sendiri dan jua karya penulis-penulis yang menginspirasikan diri saya seperti Dr. Hamka, Pendeta Za' ba, Habiburrahman, Ibnu Hazm, serta karya tokoh-tokoh islam yang saya kagumi dalam bidang keagamaan dan penulisan.

Niat yang murni ini mudah-mudahan Allah makbulkan suatu hari nanti. Impian sejak kecil akan cuba saya realisasikan semampunya seandainya hasrat saya kesampaian dan dimakbulkan Allah. Memandangkan impian saya begitu tinggi, maka saya perlu gigih berusaha dan tekun mencari ilmu untuk menghasilkan karya-karya yang mantap serta berkualiti dan ada nilai di mata masyarakat. Justeru itu saya jua perlu hasilkan karya-karya terbaik yang dapat menjadi jambatan amal untuk saya ke sana nanti. Saya tidak hanya menulis untuk dunia tetapi juga untuk saham akhirat.

Kepada yang sudi menatap dan membaca hasil karya saya, terima kasih sekalung budi. Untuk mendapatkan buku-buku saya jua, anda boleh sahaja menghubungi saya di alamat e-mel ctnurza@gmail. com

Insya-Allah! Jika masih ada stok akan saya maklumkan menerusi e-mel. Jangan lupa doakan kejayaan saya dalam bidang penulisan ini ya... andai saya berjaya itulah berkat doa kalian yang Allah makbulkan. Insya-Allah! Mudah-mudahan doa yang baik itu akan kembali kepada diri anda semula. Begitulah yang sering saya lihat dan alami selepas saya mendoakan kejayaan orang lain seikhlasnya. Saya sangat-sangat yakin pada janji Allah! Maka itu pergantungan hidup saya diserahkan sepenuhnya kepada Allah untuk mengatur dan menentukan segala-galanya.

Sebenarnya penglibatan saya dalam dunia perbukuan ini berlaku secara tidak diduga apabila salah sebuah puisi yang sekadar saya nukilkan untuk pembaca-pembaca setia blog NKN, tiba-tiba dilamar oleh penerbit yang hebat untuk dibukukan. Seakan tidak percaya apabila membaca mesej yang ditinggalkan memohon keizinan saya untuk membukukannya.

Dengan penuh tulus saya izinkan tanpa berfikir panjang demi membantu insan-insan yang malang. Selepas buku tersebut terbit dan dilancarkan di Pentas Utama PWTC, beberapa bulan selepasnya rezeki untuk menghasilkan buku datang mencurah-curah tanpa disangka. Saya terpaksa membuat pilihan mengikut kemampuan dan keupayaan minda saya untuk berkarya. Alhamdulillah! Berkat usaha dan ketekunan, inilah hasilnya yang telah saya paparkan di atas.

Impian saya semoga 2017 ini akan terbit lagi 10 buah antologi terbaharu yang sedang disertai. Saya tidak kisah apa tanggapan orang terhadap saya kerana hanya mampu berantologi. Setidaknya saya mempunyai inisiatif yang tinggi untuk belajar daripada bawah dengan membuang segala ego yang menggunung dalam diri. Meskipun buku-buku saya jarang dijual tetapi setidaknya buku-buku itulah yang menjadi harta berharga buat saya suatu hari nanti. Saya tidak ada anak cucu, cukuplah buku-buku itu menjadi harta jariah saya kelak untuk ditinggalkan kepada yang memerlukan. Insya-Allah!

Akhir kata, salam bahagia dan selamat maju jaya selalu kepada semua insan-insan budiman yang sering mengikuti perkembangan di blog saya. Kalian amat kuhargai... 😘😘😘

Terima kasih dari hati...

-CT Nurza
12 Mei 2017
8:53 AM

Thursday, May 11, 2017

SALAM NISFU SYA' BAN 1438 H


Assalamualaikum...

Selamat malam dan salam Nisfu Sya'ban 1438 H. Dengan rendah hati, pada malam yang penuh keberkatan ini, saya ingin mengambil kesempatan untuk mohon ampun dan maaf dari semua yang mengenali diri saya tak kira di mana, andai ada salah silap dan dosa saya pada kalian semua ampun dan maaf dipinta. Saya insan biasa yang sentiasa berbuat dosa dan khilaf. Biarlah kehadiran Sya'ban ini menjernihkan minda dan hati saya untuk sentiasa bertaubat dan membersihkan diri daripada segala dosa besar atau dosa kecil yang tidak disedari. Salam kemaafan.

Saya juga memaafkan insan-insan yang sering menyakiti dan mencetuskan masalah dalam hidup saya selama ini KECUALI yang banyak berhutang dengan saya tak bayar-bayar... hutang tetap hutang ya. Hutang wajib dibayar kerana ia dalam jumlah yang banyak... berbanding dengan derma dan sedekah yang tiada paksaan dan perjanjian untuk diberi. Apa pun terpulanglah kepada anda. Jangan sampai roh kita tergantung sesudah mati kerana banyak hutang yang tidak dilangsaikan dan menganiaya orang lain. Na'uzubillah Hi Min Zaliq!

Malam ni, mari kita semua perbanyakkan doa dan solat taubat. Semoga buku amalan kita kelak dihulurkan dengan senyuman di hadapan Rabbul Jalil. Mahkamah Allah SWT mahkamah yang paling agung dan telus. Segalanya tercatat dalam buku amalan kita tanpa bias dan khilaf. Hukuman dijatuhkan setimpal atas perbuatan kita. Jadi, jom perbaiki amal perbuatan kita selagi hayat masih bersisa. Mati tidak mengira usia jua tidak ditentukan oleh sakit atau sihat. Bersedialah untuk kita pergi bila-bila masa dengan amalan yang diberkati dan diredai.

Tidak perlu kita pergi ke Mekah berpuluh kali jika haji kita hanya di mata manusia bukan haji yang mabrur di sisi Allah! Buktinya dapat kita lihat sebelum pergi haji dan selepas pergi haji, bagaimana sikap kita yang terserlah?? Adakah perkataan atau perbuatan kita semakin terjaga ataupun semakin teruk. Semuanya kita dapat lihat sendiri ia membawa perubahan baik atau sebaliknya. Bergantung kepada nawaitu kita menjadi tetamunya untuk apa... semoga Allah ampunkan dosa kita yang kadang-kadang riak dan ujub beribadah. Astaghfirullah Hal Aziim... moga-moga Allah melindungi kita dari segala sifat takbur dan ujub tanpa sedar. Insya-Allah!

Akhir kata selamat malam dan selamat memperbaiki diri masing-masing. Semoga kita dilimpahi keberkatan hidup dunia dan akhirat. Amin.


-©CT Nurza
15 Sya'ban 1438 H
10:01 PM

*kredit foto grafik : sumber g+

PROJEK BERBALAS PANTUN (ANTOLOGI 2017)




Dah lama tak berpantun di sini. Hari ini kemas-kemas galeri dan buang yang tidak perlu, terjumpa semula hasil kreativiti beberapa bulan yang lalu. Pantun ini hanya terpilih untuk dibukukan kerana pencapaian cuma 4🌠🌠🌠🌠 sahaja. Namun beberapa buah pantun yang lain masih ada yang berjaya mencapai tahap penilaian 5🌠🌠🌠🌠🌠.

Walau apa pun, bagi saya layak untuk dibukukan pun sudah memadai. Syukur seribu rahmat kerana tidak sia-sia berfikir dan menulis untuk menciptanya guna akal fikiran sendiri. Lagipun berpantun ini budaya Melayu. Jika tidak kita yang mempusakai warisan bangsa siapa lagi. Belajar sahaja selagi kita mampu supaya banyak perkara dapat kita pelajari demi menambah ilmu penulisan. Selama ini saya cuma tahu menulis pantun satu atau dua rima sahaja. Bila belajar pantun 4 rima begini lagi mencabar minda saya untuk berkarya.

Saya kuatkan semangat untuk belajar dan anggap setiap yang bermula dengan sukar itu, akan berakhir dengan seribu satu rahmat dari Allah kerana terus berjuang mencari ilmu. Pantun satu atau dua rima itu, pantun yang tersangat biasa bagi saya. Tetapi pantun 4 rima satu cabaran yang menguji daya fikir kita dalam mencari diksi, sampiran yang kukuh dan maksud yang menepati. Tak semudah mencipta pantun satu atau dua rima.

Untuk belajar, hati kena cekal menerima teguran demi memperbaiki kelemahan. Jika anda seorang yang lemah daya fikir, daya juang dan tidak boleh ditegur atau tunjuk ajar maka  anda tak akan mampu bertahan dan fokus dengan tugasan yang diberi. Untuk belajar menjadi pandai ketepikan ego yang tinggi, rendahkan hati menerima kritikan dan teguran.

Bukan pujian menggunung yang membuatkan kita tidak jejak ke tanah dan akhirnya merugikan diri sendiri apabila sudah berasa hebat dan tidak boleh ditegur apa jua kelemahan kita. Saya bersyukur kerana yang menegur dan membimbing saya serta kawan-kawan seorang yang cukup tenang dan berhemah. Tidak banyak cakap tetapi lebih banyak membuktikan dan cukup profesional menyelaraskan karya-karya kami yang diterbitkan.
Alhamdulillah! Syukur...

Justeru, kepada yang suka belajar... begurulah kepada siapa pun kerana banyak guru, banyak ilmu kita perolehi. Setiap guru memiliki pengetahuan yang berbeza. Kita yang memilih kita ambil mana yang terbaik. Pokok pangkalnya penerimaan dan atitude kita terhadap orang lain. Buka minda, buka hati dan lapangkan fikiran untuk belajar dan mencari ilmu. Insya-Allah! Akan diberi kefahaman yang baik jika hati kita bersih dan berfikiran positif.

Salam kejayaan buat semua!

©CT Nurza
11 Mei 2017

Wednesday, May 10, 2017

Corat-Coret (iv)


Selamat malam semua...

Assalamualaikum...

Minggu ni banyak sekali berita-berita duka dalam kalangan rakan-rakan terdekat yang saya baca. Sebak dan simpati tak dapat digambarkan. Doa saya semoga mereka semua yang diuji dengan berita kehilangan sentiasa kuat dan tabah menempuh hidup.

Ujian yang berat hanya untuk orang yang hebat. Tidak semua insan Allah berikan ujian berbentuk musibah selain mereka yang terpilih untuk dekat dengan-Nya. Meskipun berat untuk menerima kenyataan, tetapi itulah yang perlu kita tempuh jua seadanya. Al-Fatihah untuk yang telah pergi...



-CT Nurza
10 Mei 2017
11:56 PM